selamat datang, salam kenal :)

Minggu, November 13, 2011

Air Terjun Mandiangin

"Minggu depan ke BENTENG!"

Itu kalimat yang bergema di pikiran saya saat teman-teman saya merencanakan pendakian bukit Mandiangin untuk malam minggu depan.

Dan akhirnya keadaan akan menghalangi saya mengikuti pendakian itu. Pupuslah harapan saya saat ekskul saya juga berencana mengadakan acara pada hari minggu pagi, minggu depan. Saya kan tidak mungkin menghadiri acara pagi itu dengan muka berantakan ; wajah pucat mata berkantung dan bola mata merah.

Untungnya ada beberapa teman saya yang lain mengadakan perkemahan pada malam minggu tadi. Tidak naik ke benteng memang, tapi tak apalah. Toh saya sudah kangen dengan aroma hutan, udara gunung..


















Kegiatan malam hari di gunung, seperti biasa, meng-api-unggun, dan beberapa tambahan acara lain. Yang jelas malam itu kami tidak tidur di dalam tenda. Kami semua berjumlah hampir 30 orang, tendanya tidak sebesar itu. (FYI, saya yang waktu itu memakai rok terpaksa menggantinya dengan celana karena nyamuk di sana ganjen-ganjen).

Paginyaaa.. Kami menuju ke kolam Belanda melewati jalur air terjun. YEAH!





















Keringat yang saya kucurkan terbayar segera dengan pemandangan yang saya temui. Semilir angin menghapus keringat saya.


















Terlebih lagi setelah sampai di kolam. Awalnya agak ragu-ragu, tapi akhirnya saya nekat berenang dengan pakaian lengkap. Padahal saya tidak membawa baju ganti. Biarlah~ ini kali pertama saya berenang di kolam Belanda.


Setelah agak lama, kami kembali ke basecamp lewat jalur aspal. Baju saya yang basah kuyup perlahan-lahan mengering.

















Lucunya, selama baju saya basah kuyup, saya tidak merasa kedinginan. Saya baru merasakan bahwa tangan saya mati rasa ketika saya sudah tiba di rumah bersiap untuk mandi.


---


Tidak setiap minggu saya bisa seperti ini.



19 komentar:

Ferdinand mengatakan...

Aduh klo ngeliat foto-foto diatas aku jadi kangen sama Rinjani 'n puncak Mahameru deh haha... :P udah lama euy gak daki kesana bareng temen2 Kuliah :) sayang udah pada sibuk masing2 dan jarang dapet libur panjang juga buat ngadain pendakian.... asiknya tuh klo didaki gunung ya ngeliatin bintang2nya yg buanyaaakkk bangeett yang pastinya gak akan keliatan di Jakarta... :)

Btw, itu kok lakinya banyak amat? cewenya gak ada yg boleh naik gunung toh sama orang tuanya???

Takuya mengatakan...

mas ferd : sama dong mas, aku juga suka ngeliatin bintang. sayangnya malam itu agak mendung di sana :(

hehe, aku sendiri juga agak maksa tuh biar dibolehin kemah :">

Adit Mahameru mengatakan...

Ferdinand tu yg di liat cwok2 nya...hahahahhahhahahhahha.....kurang gawean...ya laki2 harusnya ngliatin yang cewek tu sob...weh maap OOT....btw selalu suka sama wanita penggiat alam bebas..kliatan Srikandi Gunung...:)

Feby Oktarista Andriawan mengatakan...

Wih pemandangannya bagus, yang gue suka dari alam gitu adalah ketenangannya, hanya ada suara desiran air sama binatang.. :D

Ferdinand mengatakan...

hem... coba gak mndung ya? pasti keren tuh langitnya, apalagi klo sebelumnya diguyur hujan dulu... beh mantabz :)

Owh, ternyata yg nulis maksa dulu supaya boleh naik gunung haha... andai orang tua tau rasanya naik gunung pasti mereka langsung bilang iya klo anaknya mau naik gunung.... :L

@ Adit: Iya lah masa yg laki ngeliatin yg laki haha...

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

air terjun wah..segeeer....mau dong ke sana..

anggar berkawand mengatakan...

wiiichhhhh...
enak neh..
surga dunia..hhehehe...

sist: tolong cek email nya ya..
makasihh
:D

Outbound Malang mengatakan...

berkunjung sob..salam kenal

NuellubiS mengatakan...

eh Banteng itu dimana?

OOT: ikutin kontes pertama yang gw bikin yuk >> http://immanuels-notes.blogspot.com/2011/11/give-away-pertama.html

Kasep Tenan mengatakan...

Asik tuh acaranya. Kunjungan perdana, lam kenal sobat.

Boku no Blog mengatakan...

Jadi ingat memori Ranukumbolo nich Takuya,..

iam mengatakan...

Wuiiih keren juga itu air terjunnya :D

Arif Chasan mengatakan...

kangen ngerecokin hutan lagi... haduh.. sekarang kerasa bgt waktu itu mahal ya... susah buat kumpul2 lagi.. (malah curcol)

btw, tetep ya... mukanya gak pernah keliatan.. :p

BlogS of Hariyanto mengatakan...

kisah perjalanan wisata tualang gunung yang membangkitkan kerinduan akan jelajah hutan menuju puncak ketinggian yang sudah lama tak dilakukan :)

@helgaindra mengatakan...

wah kalo pendakian bukit kayanya ga begitu bikin capek ya kalo dibandingin dengan mendaki gunung.

jobkolom mengatakan...

seru banget nih.. ga ngajak2 ya.. :D

loewyi mengatakan...

wah sepertinya seru tuch,,,,

udah lama pula aku tak kembali ke alam. :D

Ilham Kudo mengatakan...

Klo ada hantu-hantu gunung pasti lebih rame kayak :D

Marukochan mengatakan...

susah -__- dasar punya naluri menjadi orang hutan :p