selamat datang, salam kenal :)

Minggu, April 24, 2011

minggu kacau

Tadi malam, saya tidur di depan tv.. Saya bangun jam 8 pagi. Karena hari ini mau ada arisan di rumah, jadi king queen sudah sibuk ngoprak aprik rumah. Sedangkan adik saya yang umur 8 tahun sudah lenyap tak berbekas, jalan-jalan katanya.

Btw, hari ini queen ulang tahun.. Ma, Ulun sayang pian :*

Seperti biasanya, kalo di rumah mau ada acara apa, saya pasti kena omel karena kerjaan saya yang cuma malas-malasan. XD
Saya dipaksa-paksa mandi, dan saya masih ngeyel dan keukeuh ndonlot lagunya Barry Manilow - I can't smile without you.

Sampai sekitar jam 11, queen lari panik manggil king "mama tuh di depan, habis jatuh!", king langsung meninggalkan pelitur yang lagi di tangannya dan berlari ke depan rumah. Saya yang lagi main leptop langsung ikutan lari ke depan sambil mikir, 'mama' siapa? Dan akhirnya terjawablah pertanyaan saya, itu di depan ada embah sama bude sama ponakan saya yang masih umur setahun. Mbah langsung dipapah king ke dalam rumah, ke kamar.

Queen bilang "itu di telinga ada darahnya". ah pokoknya suasana panik deh waktu itu tu. Aku yang lumayan tau diri, nyabut colokan leptop trus nyimpen laptopnya dan bersiap siapa tau bantuanku dibutuhkan. Mbah sama bude tu katanya kecelakaan motor di tengah jalan pas dari rumahnya mau ke sini. Haduh.

Waktu queen nyuruh saya beli kapas, king juga nyuruh saya siap-siap mau ke rumah sakit. Yasud, saya pasang celana dan jaket. Sesuai instruksi king, saya ke rumah sakit duluan.

Setiba di rumah sakit, saya duduk di depan IGD.. Beberapa menit kemudian, king sama mbah datang. King sama mbah masuk ke IGD, trus masuk ruang bedah. Saya menunggu dari luar, soalnya kan biasanya gitu kalo di film-film (gubrakeddd.. yah, prinsip saya : daripada diusir dokternya mending keluar duluan). Dari pintu saya melihat kepala mbah disenter-senter gitu.

Lumayan lama saya menunggu, trus ada petugas yang manggil saya. Trus saya ditanya "namanya itu tadi siapa? umurnya?"
"itu siapa? bapaknya apa mbahnya?"
"mbahnyya"
"ngga tau.."
"loh, kamu siapa?"
"keluarganya, sih"

karena petugas itu tau bahwa tidak akan mendapat informasi apapun dari saya, diapun masuk ke ruang bedah dan menanyai king. Fhuaaah... Jujur saya memang tidak tau nama mbah saya sendiri =.=" king kan kalo nyebut mbah ya "mbah" gitu doang, halah.. Ini malunyaa =.="

Saya menunggu lagi di luar. Trus ada perawat yang cewek, "cucunya ya?", "iya", "kalo mau masuk, masuk aja de".. Jadi saya masuk ke ruang bedah. AC nya kenceng. King mijet-mijet kaki mbah sambil nenangin mbah. Trus, saya liat, rambut di belakang telinga kirinya mbah dicukur sedikit pake pisau kecil. Apaan tuh? Whaaa.. Bagian itu sobek, sekitar 4 cm, lebar, dalam, warnanya merah gelap. =.=". Telinganya mbah juga sobek kecil. Haduh haduh haduh.

Saya mencoba bertahan. Kepala mbah diletakkan di atas semacam nampan, trus lukanya dialiri semacam air mungkin. trus disuntik. Akhirnya, setelah beberapa menit, saya menyerah, saya keluar dari ruangan itu dan duduk di kursi. Perut saya mulas, nafas saya sesak. Mungkin saya bisa pingsan jika terus berada di ruangan itu.

Lama menunggu, saya bosan trus beli snack dan minuman. Jam 1 siang, king datang dan minta saya nemenin mbah, king mau beli semangka buat arisan di rumah.

Mbah sudah dipindahkan dari ruang bedah. Kepala mbah sudah diperban. Katanya lukanya dan telinganya dijahit. Saya duduk di kursi di samping tempat tidurnya mbah. Kita sama-sama diem, paling cuma ngomong sedikit tentang sekolah saya yang letaknya tidak terlalu jauh dari rumah sakit ini. Saya dan mbah memang jarang ngobrol, soalnya mbah cuma bisa bahasa Jawa. Mbah ngga ngerti bahasa Indonesia apalagi bahasa Banjar. Sedangkan saya ngga bisa bahasa jawa. Yah, untungnya saya sedikit-sedikit ngerti bahasa jawa semacam 'mboten', 'njaluk', 'nyilih', 'kalih', 'loro' dan sebagainya. Itu hasil tempaan anak-anak X2 (lambai-lambai ke Nia Sarinastiti, Yuni Widyati, dan Rifqi Hidayat).

Setelah sampai jam 2, berhubung mbah tidak mengalami keluhan yang lain, jadi kita pulang. Rumah saya sudah rame dengan pasukan sepupu saya yang dari Hulu Sungai Tengah. Ada Nini, Acil-acil dan paman saya. Mbah diungsikan ke kamar. Saya mandi.

Rahman, adik saya, masih belum pulang. Saya disuruh queen nyari Rahman di tempat temennya. Saya cari sambil sedikit keliling kelurahan, ngga ada. Yaudah saya pulang dan tidurr..

Kamar saya ada di sebelah ruang tengah. Jadinya, pas saya bangun, ruang tengah kok kedengaran sepi? Apa arisannya batal? yasud saya buka pintu kamar saya. Betapa kagetnya saya melihat orang-orang di sekitar pintu kamar saya yang lagi hening berdoa juga kaget. Cepat-cepat saya tutup pintu kamar saya. huffhh

Setelah arisan selesai, saya keluar kamar dan makan. Sudah jam 4 lewat. Adik saya belum pulang! Saya kembali diutus untuk mencari pangeran kecil itu. Saya keliling lagi, saya tanya sama orang yang ada di rumah temannya, katanya Rahman ngga ada. Saya pulang.

Beberapa menit kemudian, saya disuruh nyari lagi =.=" yah wajar sih, sepupu-sepupu saya kan belum ketemu Rahman, jadinya gimanaa gitu. Saya cari, cari, cari.. Tetap tidak ditemukan jejaknya. Saya mulai agak panik, itu bocah padahal kan belum makan siang, ko betah jalan-jalan. Saya membayangkan dia diculik, atau jangan-jangan terjadi apa-apa sama dia.

Karena tidak menemukan apa-apa, saya pulang lagi. Dia masih belum ada di rumah. Semuanya jadi bingung. Dan terakhir, saya disuruh mencari dengan memperluas daerah carian saya. Saya turuti saja. Saya cari ke warnet-warnet di kelurahan saya, nengok rumah pak erte, nengok rumah sewaan temennya Rahman, nengok TK yang dulu sering saya datangi, dan hasilnya NIHIL! Saya kembali kalut.

Sampai rumah, saya laporkan hasil carian saya ke queen "Ma, kadeda (nggaada).." Queen jawab "itu sudah pulang orangnya", jelas saja saya jengkel. "Mauk, uyuh taulah nyari pian tu! kemanakah bejalanan!" Muka Rahman sedikit pucat melihat saya begitu marahnya. Hahahaha

Dan setelah saya interogasi, ternyata dia main di warnet yang agak jauh dari rumah, nemenin temennya. Hergh, dasar bocah. Kecil-kecil gitu sudah berani main seharian, gimana kalo gede, main sehari semalam kali, gimana pas tua, ga pulang-pulang kali. HUH!

--

Ternyata mbah saya itu takut sama rumah sakit, sedangkan king dan saya takut sama darah, luka, suntikan, dan hal-hal yang seperti itu.. hweh =.=" barusan king curhat kalo beliau hampir pingsan nemenin mbah di ruang bedah. Apalagi saya malah kabur. wkwkwk.. piss, pa ^^v

1 komentar:

MJ mengatakan...

Takuya,,, ada sesuatu buat kmu... kalo berkenan silakan diambil diblog aq yach.. :) have a nice day Takuya..