selamat datang, salam kenal :)

Sabtu, Februari 19, 2011

Si Tukang Becak

Siang, jam satu tiga puluh.

Aku, Ft, Ts, Sw, Ma *nama disamarkan* sedang menuju sekolah untuk diklat PA. Kami semua pakai motor. Aku mbonceng Ts, Ma mbonceng Sw, dan Ft pake motor sendiri.

Sampai di belokan, tiba-tiba ada rame-rame di pinggir jalan. Ku kira ada orang jualan pentol ato apa lah.. Ya wis kucuekin. Tapi kemudian, setelah kulihat-lihat lagi, di situ ada motornya F! waddoh..

Ku parkir motorku di samping ponsel. Kuperhatikan, di sana ada sebuah becak jatuh *terbalik*. Ada seorang bapak-bapak kurus item teriak-teriak, pemilik becak kayaknya. Ada juga seorang ibu-ibu dengan anak perempuannya yang kira-kira umur 2 tahunan, dan beberapa orang lain yang membantu mengangkat becak. Ft ada di tengah kerumunan orang-orang itu sedang meminta maaf ke ibu-ibu *penumpang becak* dan pemilik becak, sedangkan si tukang becak *yang kurus item* itu masih teriak-teriak seakan minta pembelaan orang-orang yang berkerumun.

Sw dan Ma ada di depan ponsel, berdiri mematung menatap ke arah kerumunan orang. Aku yang awalnya berniat langsung menuju kerumunan malah jadi ikut-ikutan berdiri mematung.


Tak berapa lama, bukannya membela si tukang becak, orang-orang yang berkerumun itu malah bubar. Aku, Ma, Sw, dan Ts pun menuju ke arah Ft yang masih meminta maaf ke tukang becak.

Tukang Becak (TB) : gimana nih, kamu itu make motor! bla bla bla bla!
Ft : maaf pak, mla mla mla mla
TB : bla bla bla bla bla!
Ft : mla mla mla mla mla
ibu-ibu : gra gra gra gra gra!

aku : kenapa pak?
TB : temenmu ini bla bla bla bla bla!
aku : bapak kenapa? ada yang luka?
TB : kaki ku luka!

kulirik kakinya, jempolnya luka,

aku : becaknya ada yang rusak?
TB : nih! *nepok atap becak, ada yang sobek, tapi masih kencang*
aku : hmm..
TB : bla bla bla bla bla bla bla!! itu lagi anak kecil kasian! *kulihat anak kecil yg digendong ibu-ibu, luka enggak nangis enggak bengong iya*
aku : yaudah, pian (anda) maunya apa pak?
TB : *melunak* tau aja lah ding, 50 ribu kah..(tau aja lah dek, 50 ribu deh)

wakss!! dasar manusia, ujung-ujungnya pasti duit.. =.="

aku : bisa kurang? kami ini cuma anak sekolah pak, cuma~
TB : aku ngga mau tau!! *natap Ft* rumah kamu dimana?!
Ft : 20 ribu aja pak, saya ngga punya uang.. *melas*
TB : enak aja! bla bla bla bla bla!
aku : sudah pak, sudah..

datang laki-laki gempal berkopiah..

laki gempal berkopiah (LGB) : kenapa ini kenapa?
TB : ini nih pak, nabrak becak saya! bla bla bla bla! (minta pembelaan ke LGB)
LGB : *melihat kami* kasih aja dek, seratus ribu kah berapa kah..

WHAT THE MAKSUD??!!!!!

aku : *melotot bentar*
Ma + Sw + Ts : aku ngga punya 50ribu
Ft : patungan ya? *melas*

Mereka sudah ngeluarkan uang, tapi karena aku punya (tabungan) 50ribu yang niatnya 4 bulan yang akan datang mau kupakai buat beli novel 'Breaking Down', jadi kutalangin aja dulu..

Ft : nih pak,
aku : dimaafin ngga?
TB : aku tu bukannya apa-apa sih dek, jadiin aja pengalaman lain kali kalo mau belok itu bla bla bla bla. kamu itu ngelamun aja sih! *kembali menatap Ft, teriak-teriak lagi* bla bla bla bla!
ibu-ibu : iya tu, ngelamun! gra gra gra gra gra!
TB : bla bla bla bla bla!
aku : sudah pak, sudah! dimaafin ngga?

Si tukang becak ngga ngejawab, ngeloyor aja dia pergi sambil masih ngomel-ngomel dan tetap membawa sang 50ribu. ckck.

--

Pesan moral : jangan cari masalah sama tukang becak!
atap rusak dikit doang, di lakban (5ribu) selesai. Luka di jempol tinggal dikasih hansaplast (5ratus) doang selesai. mintanya 50 ribu =.="

Menurut Sw, rekonstruksi kejadiannya itu, Ft itu mau belok ke kanan, trus ada seseorang ngebut, nyelip di antara Ft dan Tukang Becak, hingga jatuhlah Ft ke Kiri, nubruk TB. Yang nyelip itu sudah hilang dari pandangan, ngabur.. Ft juga agak salah soalnya dia agak ngelamun. Sedangkan si Tukang Becak, sudah tau di belokan situ padat pengendara, dia malah berhenti di situ buat naikin penumpang.


kata king : "tukang becak itu biarpun salah yo tetep aja ngeyel. Namanya orang bungul, nyari uang, keras, jangan dilawan."

21 komentar:

Adit Mahameru mengatakan...

Sabar dan ikhlas adalah bagian dari iman kata Aby ku...Benar dan salah hanya Allah Ta'alla yg tau, membenarkan diri dan menyalahkan orang lain juga termasuk syirik kecil...Jadi ikhlas dan sabar itulah yang paling utama..amin....dan Insya Allah..

fanny mengatakan...

sama tukang mikrolet atau metromini juga huh ati2 aja deh

diarykudiblog mengatakan...

waddoh jangan menggunakan nama kelompok atuh, "si TUKANG BECAK" berarti semua tukang becak dunk? Belum tentu semua tukang becak seperti itu kan? Mereka itu pejuang utk keluarganya lho...hehe...lucu juga ceritanya tpi agak menyinggu org lain. Salam kenal kawan

Wisnu mengatakan...

hahaha... penguasa jalan raya sesungguhnya adalah TUKANG BECAK...!! ditempatku bus aja ngalah sama becak...

serlion mengatakan...

hahaha...50rb cm buat beli lakban?... :D
lain kali hati2 ya...salam kenal..

marukochan mengatakan...

sabar ya rel #gayaiklanaxis
FT emang siapa rel ?
-,-

Takuya mengatakan...

adit mahameru : nggeh, syirik kecil ya :(

mbak fanny : pernah punya pengalaman buruk juga ya mbak? hehe

diarykudiblog : aku pake kata 'si' biar lebih mengena ke satu orang aja.. iya sih, hehe.. salam kenal juga :)

wisnu : hebat, bus yg gede bisa ngalah sama yg kecil.. hihihi

serliion : iya, makasih :) salam kenal juga..

marukochan : Xp si anu, kena di skolah gin..

Ferdinand mengatakan...

GUBRAK!!!!????$$$%%%%?????

Et dah tukang becak cuma luka jempolnya doank minta ganti 50 Rb haha... klo disini gw gampar tuh dia haha... :D

tuh juga si LGB makin parah minta 100 Rb haha.. dasar Indonesia saemua skrg ngikutin pikirannya gayus haha.. :D

Sabar aja deh F haha.. :D

anggi mengatakan...

ya allah, aya2 wae nya ,hati2 atuh neng lain kali

☺☺☺ mengatakan...

hahah ceritanya lucu tapi nyebelin juga kalo saya sampe ngalamin ;D sabar atuh yaaa.

dykapede mengatakan...

Jadi inget bang madith musewaroh

salam dkpd :-)

Muhammad A Vip mengatakan...

di Jakarta gak ada lagi tukang becak, adanya bajaj yang juga nyebelin. haha

Lulus Sutopo mengatakan...

ada ada saja nich tukang becaknya
kunjungan balik ya ...

catatan kecilku mengatakan...

Memang tipikal tukang becak tuh spt itu, ngeyel dan gak mau kalah. Traffic light aja mereka terjang kok.

the other mengatakan...

Jadinya bayarnya patungan ya..? Lain kali hati2 ya kalau naik motor.

Place to Study mengatakan...

Shasa pernah juga ngelihat tabrakan... serem..! Takut ah...

Ilham Kudo mengatakan...

Kata Komeng:
Tukang Becak Dilawan.

Ocky Fajzar mengatakan...

heheh makanya lain kali hati-hati :D itu musibah sekaligus berkah bagi si tukang becak :D

kira mengatakan...

hahahahaha.... sotoy tu tukang becak...

Realodix mengatakan...

Haduwh haduwh lain kali hati-hati atuh..

nadiafriza mengatakan...

udah lama ga blogwalk kesini, theme baru! suka deh yang ini, berasa lebih rapi.

hahaa.. itu niat banget nyeritainnya ampe gambarin denah. ;)

kios ponsel ya maksudnya..?

kalo di jakarta, ga bakal bisa lawan supir kopaja. sama ya kira2 kayaknya. :)
sabar aja..