selamat datang, salam kenal :)

Minggu, Oktober 09, 2016

Sudahlah

saya lelah membenci. mari kita selesaikan hidup ini dengan cinta.

Senin, Agustus 29, 2016

Escaping (Jakarta - Bandung)


Tak perlu waktu terlalu lama untuk merencanakan sebuah perjalanan. Berhubung budget memadai, dan saya memang dalam kondisi yang butuh perjalanan, maka dua hari selesai the soloist 2 kemarin saya langsung terbang menuju Jakarta. Sendirian, rencananya. Dengan tubuh sakit masuk angin dan suara parau hihi, masa mau batal ya gak mungkin ya udah pesen tiket ini.

Namun tak disangka di Bandara saya bertemu teman SD saya dulu, bersama dua temannya. Tujuan kita pun sama. Maka yasudah deh kita bareng berangkatnya.

Hari 1

Sampai Soekarno Hatta saya dijemput teman saya. kita ngantar chek in hotel, baru ke rumah teman saya di Jaksel. Macetnya luar biasa, 3 jam kita baru sampe. Alamaak 3x mabok darat saya, lemah gemetar begitu saya sampai. 
nunggu temen-temen cek in hotel

Sore itu juga kita langsung menuju Kota Tua pake kereta dalam kota. Saya sebenernya udah gemeter aja kaki akibat kebanyakan mabok darat. Tapi untungnya bisa dapat tempat duduk sebelum terguling di kereta. 


mayan lama juga baru bisa dapat tempat duduk

Sayang sekali karena kita ke Kota Tua nya pas udah sore, jadi musem-museum yang ada di sekitar situ sudah tutup semua. Bukan karena itu aja sih, kan hari senin juga memang jadwal tutup museum. Emang belum rezekinya yah. 




sempat ngafe di sini dulu


Malamnya kita sempet ke Taman Anggrek pengen nyoba Ice Skating, etapi udah tutup. Pulanglah kita.


Hari 2 

Pagi-pagi kita ke dufan. Khusus bulan Agustus ada promo yang temanya Woman Month, jadi khusus cewek cuma bayar 100ribu aja. 





padahal weekdays loh, tapi antriannya sudah memakan hitungan jam juga. Kita cuma berkesempatan naik kora-kora, hysteria, halilintar, air terjun niagara-gara, puppet castle, dan rumah miring. Tebak yang mana yang paling saya takut? Hysteria? wah saya suka dan ketagihan. Halilintar? saya juga suka. Saya paling serem sama Perahu Kora-Kora! Aduuh jejeritan heboh saya di atas, rasanya mau dilempar jatuh ke depan. Kaki saya gemetar hebat. Salah sendiri juga sih ngambil posisi paling ujung, ya paling serem kan jadinya. Hihihi.. 

kita di sana sampai jam 5 terus pulang. Malamnya udah tepar aja di kediaman masing-masing. Suara saya udah gak jelas lagi akibat teriak-teriak seharian.

Besoknya kita rencana ke Bandung. Padahal awalnya mau bareng, tapi karena beberapa hal, saya gak bisa bareng mereka. Malam itu juga saya dibantu teman saya nyari travel dan penginapan di Bandung. Untuk travel, ada satu travel yang menyediakan 3 keberangkatan setiap harinya, jam 5, jam 7, dan jam 10. Saya milih jam 5 pagi, maka cukup untuk malam itu kami bisa tidur dengan tenang.

Hari 3

Jam 7 pagi saya udah siap. Biasa kan kalo travel pasti ngejemput ke rumah ya. Dua setengah jam kita nunggu sampe bete, mobil atau apapun itu gak ada yang mampir, bahkan dihubungin aja saya enggak. Yaudah kita telpon lagi aja travelnya. Ternyata sistem yang dipake di sana, mesti kita yang datang ke outlet terdekat. Bukan mereka yang jemput ke rumah. Kagetlah kita. Keberangkatan berikutnya pukul 10, sedangkan saat itu sudah jam setengah 10.

Kita berdua langsung ngacir pake motor nyari outlet yang di sekitar tebet. Di tengah jalan temen saya nyeletuk, "kenapa kita gak pake grab bike aja? Abangnya pasti tau daerah sini." saya tanya "kamu tau tempat outlenya gak?" dia jawab "enggak".

balik lagi deh kita ke rumah, nyari grab bike yang deket. mayan tarifnya 5ribu aja. cuma gokilnya, si abang sempet nyasar dulu mau ke tempat kita. dan ternyata si abang juga gak tau tempat outlet travel itu. untung temen saya masih tau daerah tebet.

Ya jadilah kita berangkat slowly. jam 10 lewat baru nyampe, ditinggal travelnya lagi. Keberangkatan terakhir pukul 12. Jadi selama nunggu saya sempet ngisi perut dulu dan nyari penginapan yang murah-murah. Ada satu penginapan yang harganya 150an untuk satu orang. Saya udah prefer banget, tapi sayangnya udah full. jadi saya minta rekomendasi penginapan lain dari sana, dan dapet deh dengan harga 190-an (dia kasih harga per kamar), dengan diskon 10% jadi total 172.000 per malamnya. Mayan lah, setidaknya tempatnya strategis juga.

Berangkat dari Jakarta, mampir sebentar di tengah jalan. Gak tau namanya daerah apa. Saya sempet ke toilet dulu dan beli tahu pedas di situ.


Di sini sempet ada kejadian yang tak mungkin saya lupakan. Saat itu saya liat bapak-bapak yang satu travel dengan saya, ngeliatin saya terus kaya mau ngajak ngomong. Yaudah saya sapa duluan, rencananya mau tanya-tanya daerah Bandung aja kalo memang beliau orang Bandung asli.
s : Bapak mau ke Bandung?
b : iya, ade dari mana?
s : saya dari Banjarmasin Pak
b : sendirian aja de? mau ke mana?
s : iya sendiri aja, mau ke lembang pak,
b : oh jadi habis ini langsung ke lembang ya? ada kegiatan apa gitu?
s : iya, langsung ke Lembang. Enggak, mau jalan-jalan aja. Bapak mau kemana ke Bandung?
b : saya ke Cihampelas
s : Bapak orang Bandung?
b : bukan, saya gak tau Bandung. Kalo ade mau jadi pemandu saya, boleh
s : eh? *krik krik* engga pak, saya juga gak tau Bandung
b : ya de, ya, jadi pemandu saya ya? kita satu hotel aja, ade mau?
s : eh? enggak pak, saya udah booking hotel. lagian saya udah janji sama temen saya di sana nanti.
b : ade duduk nya di belakang nanti d bus sama saya ya biar kita ngobrol ngobrol
s : nggak bisa pak saya mabuk kalo di belakang,
b : ya pake kantong plastik dek
s : ya engga lah pak, kan capek muntah mulu


Kemudian orang travel manggil kita. Ngacir lah saya. Begitu sampe Bandung saya minta diturunin di tengah jalan sebelum sampai di outlet travel berikutnya. Untungnya saya ngecek GPS dan tau daerah penginapan saya, jadi bisa say goodbye dalam hati sama si bapak-bapak itu.

Begitu turun dari bus travel, kaki tangan saya gemetar. Bukan karena mabuk. Tapi karena jantung saya bergelora hebat. Saat itu, saya, sendirian, cewek pula, ada di pulau orang, sebuah kota besar yang tidak saya kenali sama sekali. Bergantung sama GPS di tangan. Saya jalan kaki sambil tanya-tanya orang sekitar. Gak lama nyampe penginapan juga. Hehehe, senang betul.

Kamarnya ada 2 kasur, duh berasa boros banget. Enaknya emang kalo travelling itu minimal berdua lah ya, lebih hemat biaya.



Setelah mandi dan solat, saya langsung ngacir keluar. Jalan kaki aja modal GPS, beradaptasi dulu sama suasana. Untung banget deket sama gedung sate, 








Saya jalan kaki dari sore sampe malam. Sudah melewati beberapa Factory Outlet dan taman Inklusi juga. Rencana mau ke Alun-alun tapi kaki udah gempor jadi saya memutuskan balik dan sempet cari makan di dekat Gasibu.



Malam itu saya tidur sambil searching tempat-tempat di sekitar penginapan saya. ada Museum Geologi dan Museum Pos. Jadi paginya setelah sarapan (saya habiskan jatah 2 porsi breakfast pagi itu sendirian) saya jalan kaki menuju Museum Geologi.

Hari 4

Museum ini buka pukul 8 tepat dan belum buka aja pengunjung sudah banyak banget.
foto dengan timer kamera














Museum yang berisi sentuhan tekhnologi. Keren banget deh. Ada beberapa ruangan di sana yang punya tema masing-masing. Ada bagian fosil, ada juga bagian planet-planet. Beberapa pojokan bisa menayangkan film-film.



Tiket masuknya untuk saya yang mahasiswa cuma Rp.2000,-!

Terus saya nelpon salah satu travel terdekat untuk booking tiket pulang di esok hari. Tapi gak nyangka banget kalo waktu bookingannya cuma setengah jam, ngacir lah saya ke travelan itu. Jalan kaki yaa, mayan juga sekitar 10 menit nyampe.

Selesai di sana saya jalan kaki lagi menuju museum pos. Loh tapi rambu penunjuk arahnya ko gak sesuai ya, saya sampai muter-muter dan tanya beberapa orang baru bisa sampe.

Tapi akhirnya sampe juga. Gak seperti museum geologi, museum pos ini terbilang sunyi dan sepi. saya pagi itu cuma sendirian di sana (gak terhitung pengelola museum ya)









Selesai di sana, saya sempet beli kartu pos dengan tema Konferensi Asia Afria di kantor pos sebelah. Terus jalan lagi menuju Gedung Sate buat nyari angkot menuju lembang. cukup 2x angkot aja, yang pertama dengan jurusan Cicaheum-Ledeng, dengan tarif 5ribu, terus dari Ledeng kita ambil jurusan Lembang dengan tarif 5 ribu pula. Medannya menanjak dan semakin naik semakin dingin.

liat pedagang tahu bulat, jadi keinget game di tablet saya, hihi


Maka sampai lah saya di FarmHouse!! Gak nyangka banget akhirnya ini kaki bisa menjejakkan jejaknya di tempat ini!

Tiket nya 20ribu dan bisa langusng dituker dengan susu sapi asli produksi farmhouse. Gak bo'ong deh kalo saya bilang susunya enak banget! ada 3 rasa, original, stroberi sama cokelat. Kepinginnya sih yang original tapi dia gak manis, dan berhubung saya capek jadi saya milih yang manis kan pilih cokelat deh jadinya. Susunya dingin dan gak enek, uwenake pas.



Begitu masuk ke lorong, kita disuguhi dinding-dinding dari batang pohon besar. Dan kebetuluan sepanjang lorong itu ada orang-orang berkostum yang menyediakan jasa foto. (bayar ya, sukarela aja).


help mee!

help diri sendiri aja lah

gak jauh dari situ ada toko souvenir yang menjual barang-barang manis. ini penampakannya dari luar.






Kalo jalan terus kita akan ketemu sama rumah hobbit. Bukan rumah betulan sih soalnya gak bisa dimasukin, pintunya cuma kebuka dikit aja. 



Di sekitar situ ada beberapa spot yang bisa dipake foto. Rumah Hobbit, Sumur Harapan, dan beberapa lainnya.
sumur harapan

ini dalemnya toko baju dan souvenir

Nah yang paling menarik di Farm House ini adalah adanya penyewaan kostum tradisional eropa, Jadinya banyak sekali noni-noni Belanda dadakan yang berseliweran di sana sambil foto-foto. 


Seru banget dong saya juga gak mau kalah. Orang dari awal mau ke Bandung juga mau ke sini nyoba kostumnya hihi. Langsung cari tempat penyeweaannya dan ambil paket kostum plus foto studio. 

dalemannya ini loh yang jadi favorit saya


Sempet ngobrol sama fotografer nya. Padahal harusnya kita gak boleh minta softfile yang dari studio foto (iya studio tapi latarnya beneran gedung dan propertinya asli semua), cuman karena saya bawa kamera sendiri jadi difotoin deh sama mas fotograf nya, yuhuu

Terjadi juga percakapan kayak gini
f : fjsdjfkankfnkl (ngomong apa pake bahasa sunda saya gak ngerti dan gak terlalu denger)
s : *diem aja orang gak ngerti*
f : kok diem aja sih mbak? gak bisa diajak becanda ah
s : *masih gak respon*
f : mbak nya baru putus ya?
s : hah? enggak kok.
f : oh, kirain
s : kok dikira baru putus? keliata muka sedih ya saya?
f : yah, travelling sendirian, gak bisa diajak becanda, orang abis putus biasanya gitu
s : emang sayanya yang sering kayak gini kok hehe

ngeles aja juga, saya emang nggak putus tapi bisa dibilang broken heart lah yaa

jadi diri sendiri dengan pakaian apapun


penyewaan kostum ini dibatasi satu jam, Rp 75.000, dengan photostudio dan cetak fotonya total Rp.135.000 , worth it lah walaupun soft file gak bisa diminta (mesti nambah Rp.50.000 atau minimal cetak 20lembar). Dan yang gak asik itu waktu di pencetakan mesti antri sama beberapa rombongan, mana ibu-ibu kan rewel ya hampir sejam deh saya nunggunya. 



Ini hasil foto pake timer semua. Resiko jalan-jalan sendiri ya gini, susah foto. 



nemu ruang ganti di salah satu toko


Puas di sana, setelah solat zhuhur, saya mau lanjut, eh ternyata masih ada satu area lagi yang belum saya jelajahi. Tempat binatang-binatang berkumpul. Banyak sekali binatang nya, ada domba, kelinci, ayam, tupai, sapi, ikan, reptil, kura-kura, dan entah masih ada kali yang belum tersebut. 













Sudah semua terjelajahi barulah saya beranjak dari Farmhouse. Kini tujuan saya adalah De Ranch. Naik angkot lagi lurus aja terus jalan kaki sediki, sampe deh. De Ranch ini sebenarnya resto yang menyediakan permainan-permainan untuk anak dan dewasa. Jadi bisa buat rekerasi bersama keluarga. Berhubung saya datangnya pas weekdays, jadi gak terlalu rame. Tiket masuknya Rp. 5.000,- dan bisa dituker dengan susu juga. 







duh kuda poninya dianyam

khusus untuk penunggang kuda boleh memakai kostum cowboy yang disediakan

saya jadi CowGirl dong ya


di atas kuda
Awalnya gak terbiasa naik kuda, pingin jatoh, tapi lama-lama mulai bisa seimbang dan menikmati setiap klotak klutuk nya si kuda hihihi. Untuk menunggangi kuda ini satu putarannya dikenai biaya Rp. 25.000,- 

Setelah naik kuda saya ke permainan panahan. Biayanya Rp.20.000,- untuk 10 anak panah. Pas banget kan di sana sepi, saya juga sendiri. Saya tanpa ragu ngambil panahan pro (yang lain panahan biasa aja, tapi saya pingin nyoba yang gede ini). Ada salah satu pengurusnya yang liatin saya nembakin panahan secara ngawur. Didatengin lah saya, dan diajarin, hihi. 

Teknik memanah itu ada 2, yang anak panahnya di tengah-tengah telunjuk dan jari tengah, ini bisa menyebabkan anak panah naik ke atas dan gak lurus, teknik satunya yang anak panah ada satu jari di atas jari telunjuk, yang kayak gini yang bisa lurus anak panahnya. Terus siku kiri kita juga harus diputar supaya gak kena anak panah. Itulah gunanya ada pengaman siku kiri dan pengaman jari tangan kanan. Dan posisi tubuh juga harus miring. 





Wah gak nyangka main panahan doang bisa bikin tangan langsung nyeri dan gemetar. Kata om nya, bebannya 30kg dalam sekali tarikan. Waah lemes kita. 

Udah puas? Di De Ranch cukup itu yang saya coba. Rencananya mau lanjut ke Tangkuban Perahu tapi udah kesorean dan dananya juga gak cukup lagi hihi, jadi saya  makan dulu di pinggir jalan cari-cari ilham mau menuju kemana lagi. 

karedok lotek super pedas
Saya lihat di maps, Bosscha gak jauh dari situ. Saya tanya sama ibu penjual lotek, arah menuju boshcha. Beliau bilang harus muter dulu. Kecewalah saya. Saya pikir saya mau pulang aja saat itu. Jalan kaki lagi saya menuju jalan pulang sambil cari-cari angkot. Tapi tak disangka saya lihat papan jalan yang menunjukkan arah ke Boscha. Saya tanya ke orang di dekat saya yang gak taunya ternyat adalah tukang ojek, katanya bisa aja ke sana, pake ojek, hihi. Biayanya 10 ribu aja jadi saya setuju.

Sayangnya bukan jam buka, jadi Boscha nya tutup. Ngomong-ngomong, daerah sini dingin banget.












Selesai dari sana sudah soreee.. Saya pun gak kemana-mana lagi, langsung cus penginapan. Rencananya mau istirahat aja kan soalnya besoknya udah mau balik Banjbaru. Eh, tak  disangka, tiba-tiba ada aja kesempatan buat jalan lagi. Malam itu saya main ke Paris Van Java buat nyoba ice skating di Garden Ice. 


Suhunya dingin tapi saya keringatan sampe kecapean di sana. Susah ya kalo belum terbiasa. Salah-salah kaki bisa terkilir. 

Pulangnya, saya nyasar. How Great? Kota orang, malam, gak ada angkot, gak tau jalan, GPS habis baterai. Saya sampe lewat jalan tol, fly over nya dari ujung satu ke ujung yang lain. Lewat jalan jalan sepi, yang warung warung udah tutup. Kaco abis deh. Nanya orang juga udah susah. Untung aja masih dikasih pulang, hehe.. gak lagi lagi deh jalan malam-malam. 

Kaki Gempor lah 2 jam nyasar. Malamnya gak bisa tidur. Udah mau subuh baru bisa tidur. 

Hari 5

Bangun pagi, saya siap-siap lagi mau ke Museum Konferensi Asia Afrika, tapi belum rezekinya ya museumnya tutup baru buka jam 2. Sedangkan saya jam 12 sudah harus prepare ke Bandara.



Jadinya jalan-jalan di sekitar situ, terus naik angkot lagi keliling-keliling. Berenti di Bandung Indah Plaza, saya jalan ke Gramedia Merdeka dulu. Luas banget sampe 4 lantai. Terus jalan ke Factory Outlet di deket situ, baru deh ke BIP. Makan dulu di Rice Bowl sebelum belanja-belanja di sana. 




Sudah jam 2 siang dan saya akhirnya harus beberes untuk kembali ke kota kelahiran. Sempet sih beli oleh-oleh makanan di Primarasa. Kemudian cuuss Bandara. 


Enaknya di Bandara Husein Sastranegara ini, ruang tunggunya gabung sama resto, playground, sama beberapa komputer yang menyediakan internet gratis! yuhuu 2 jam gak kerasa!

Dan berakhirlah petualangan saya di Jakarta dan Bandung. Semoga sometime bisa ke sana lagi ya, kayaknya gak bakalan abis deh destinasi yang bisa dikunjungin hehe